Selepas pergerakan jariku lancar, aku terus masukkan satu lagi jariku ke dalam puki Suraya dan terus melakukan aktiviti cucuk tarik sambil menghisap-hisap kelentit Suraya yang semakin membesar itu. Sempat aku menoleh ke belakang, Amy dan Roslan sudah berdayung, mungkin Amy takut Roslan pancut lebih awal lagi.Kali ini, Amy dan Roslan berdiri dengan Roslan mengangkat Amy dan mengerakkan dia naik dan turun, sudah pasti sesuatu yang meletihkan tetapi aku nampak Amy bukan main seronok lagi.

Budak singh sama melayu Online naughty girls now for chat

Suraya meraung-raung kesedapan, dia sudah lupa dunia ketika itu dan tiba-tiba dia terus memeluk erat padaku sambil badannya bergetar-getar dan ketika itu aku dapat rasakan betapa hangatnya batang aku apabila terkena air mani Suraya.

Suraya terus memelukkan sambil aku pun terus mengangkat-angkat dia sehingga aku akhirnya sampai ke kemuncak dan seperti yang lainnya, Suraya mahu aku pancut dalam.

Kami masih berpelukan, seperti Suraya tidak mahu membiarkan aku pergi, dia terus liar mencari mulutku dan mencium-cium dengan ganas.

Aku rasa dia mahu lagi merasa batang aku tetapi ia sudah layu dan walaupun aku kuat nafsu tetapi aku tidak dapat menegangkan batang aku dalam masa yang sangat dekat dan lagi, ada peraturan dalam permainan ini.

Dia agak rendah dari aku dan kerana itu aku terpaksa mengangkang sedikit.

Oleh kerana Suraya sudah klimaks entah berapa kali, mudah untuk aku terus melajukan batangku masuk dan keluar dari pukinya itu.

Dengan meluruskan kaki begitu, ia jelas merapatkan pintu puki dan menjadikan aktiviti sorang tarik semakin hangat.

[Amaran], jika si perempuan belum sampai klimaks, jangan lakukan secara terburu-buru kerana ia mungkin akan menyakitkan lubang puki serta mungkin mengoyakkan kulit kepala batang anda. Bila keadaan sudah lancar dan aku tanpa banyak masalah semakin melajukan sorong tarikku dan dengan bantuan Suraya, yang kadang-kadang menggoyangkan punggungnya ke kiri dan ke kanan, aku rasa hendak klimaks tetapi aku tarik batang aku keluar dan memusingkan badan Suraya.

Kami kemudian baring berpelukan di atas sofa itu, Suraya berada di hadapan dengan aku baring di belakangnya dan melihat Hamdan dan Diana sedang hendak sampai ke klimaks. Diana berbaring sambil menonggeng dengan Hamdan melakukan aktiviti keluar masuk batang ke dalam puki Diana dengan sangat pantas sehingga Diana meraung-raung kesedapan sepanjang aktiviti itu dan seperti biasa Diana menyuruh Hamdan memancutkan air mani di luar dan kali ini di belakang Diana.