Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut. “Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…? Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu.

Aku sering keluar dengan Arissa setelah beliau habis kerja.

Aktiviti ku berjalan selama lebih kurang 2 bulan tanpa aku mengambil kesempatan. Tapi, setelah masuk bulan ke tiga tuntutan nafsu ku tidak boleh dibendung lagi hingga terasa seolah konek ku inginkan pantat gebu untuk dijamah. Apabila habis sahaja menonton wayang dan makan malam , aku mengikutinya pulang kerumahnya . Aku dipelawa masuk oleh Arissa kerana mak angkatnya tiada di rumah.

Aku terus dibawa masuk ke bilik utamanya di mana terdapat bilik air di dalamnya.

Tanpa berlengah masa setelah aku masuk, aku terus merangkul dan mengucup bibir Arissa sepuas hati ku.

Sambil aku mandi serta berangan tangan ku tak henti-henti mengurut manja konek ku yang dahagakan air pantat Arissa.

Setelah selesai mandi aku terus keluar dan Arissa pula terus masuk ke bilik air untuk mandi pula.

Akhirnya dengan sedaya upaya ku berjaya menyodok pantatnya. Lubang jubur Arissa memang sempit mungkin belum pernah diterokai lagi…. Kini ku tabur segala air mani yang terpendam semenjak tadi ke dalam mulutnya yang ternganga termengah-mengah menahan segala kesedapan yang ku berikan tadi.

Aku tahu Arissa merasa sakit dengan tusukan aku ini tapi aku dan Arissa tak peduli itu semua kerana malam ini pasti menjanjikan kesedapan bersama. Segala air mani ku ditelan oleh Arissa dengan berseleranya.

Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Arissa.