Ah Seng pula sibuk dengan perniagaanya kerana terpaksa ke sana ke mari untuk memperagakan produk yang dijualnya.Dah lah Ah Seng ni tak berapa kuat jarang pula meniduri isterinya Mei Leng, maka bertambahlah kehausan Mei Leng dalam mengharungi kehidupan seharian sebagai suri rumah sepenuh masa.Singh pun masuk ke dalam dan terus ke sink untuk melihat paip yang bocor. Dengan sepantas kilat singh menghalakan mulutnya ke mulut Mei Ling dan mereka bermain sup lidah untuk seketika.

Nyonya awal-awal lagi sudah mandi dan bersolek supaya nampak lebih cantik dan wangi.

Berpakaian baju tidur nipis suapya nampak betul-betul sexy.

Ah Seng pula memang dikenali dengan panggilan Ah Pek.

Sebenarnya Mei Leng juga memang mengidamkan untuk merasa kote singh yang hensome tu. Tetapi masuk hari ni dah hampir dua bulan si nyonya ni tak dapat rasa kote. Nyonya berfikir tak kiralah apa akan jadi kerana dia dah tak tahan lagi menanggung derita ini.

Mula-mula baju tidur, kemudain seluar dalam Mei Ling.

Ternampak oleh singh seluruh tubuh Mei Ling yang berbogel bagaikan anak kecil dengan kulit yang putih melepak.

Di dalam sebuah perkampungan di pinggir bandar yang mana penduduknya tidak berapa ramai telah didiami oleh masyarakat campur seperti Melayu, Cina, India dan Benggali.

Terdapat seorang benggali atau bai yang namanya Sanjit Singh.

Sungguh bertuah badan fikir singh, kerana hari ini dapat lauk yang sungguh istimewa iaitu tubuh Mei Ling.